by

Bencana Alam Paling Mematikan di Indonesia

Tsunami paling mematikan dalam sejarah, menewaskan sekitar 230.000 orang di 14 negara. Sebagian besar korban berada di provinsi paling utara Indonesia di Aceh dan di dekat Pulau Nias. Dimulai pukul 7.59 pagi ketika gempa berkekuatan 9,1 melanda pantai utara Sumatra.

Gempa itu merupakan yang terbesar ketiga yang pernah tercatat dan menggusur sejumlah besar air di Samudra Hindia. Bencana Alam Tsunami mulai bergerak hingga 800 km/jam di perairan dalam, kemudian melambat saat mencapai daerah pantai tetapi bertambah tinggi, melepaskan kehancuran besar.

Satu efek samping positif adalah berakhirnya perang saudara yang berkepanjangan antara pemberontak separatis Aceh dan militer Indonesia. Ini juga menyebabkan hukum syariah untuk Aceh. Untuk informasi lebih jelasnya Anda bisa kunjungi dagelan.co.

Apa Saja Bencana Alam Paling Mematikan di Indonesia?

Erupsi Tambora

Setelah tertidur selama mungkin seribu tahun, Gunung Tambora di Pulau Sumbawa mulai bergemuruh pada tahun 1812, hasil dari penumpukan tekanan yang disebabkan oleh air laut yang menembus retakan di kerak bumi dan bereaksi dengan magma jauh di dalam ruang vulkanik gunung. Pada tanggal 5 April 1815, Tambora mulai mengeluarkan semburan api besar.

Pada 10 April, gunung itu meledak dengan kekuatan yang menghancurkan dirinya sendiri. Sebelum letusan, Tambora berdiri sekitar 4.300 meter, menjadikannya salah satu gunung tertinggi di Hindia Belanda. Setelah letusan, ketinggiannya turun menjadi 2.851 meter. Miliaran ton lava, gas panas, dan abu menghancurkan sekitar 11.000 orang di pulau itu dan membunuh semua tumbuh-tumbuhan.

Setidaknya 71.000 orang di pulau itu tewas akibat kelaparan dan penyakit paska erupsi. Gunung berapi mengirimkan awan abu stratosfer yang mengelilingi planet ini. Diperkirakan 90.000 orang meninggal akibat pendinginan suhu global pada tahun 1816, yang dijuluki “tahun tanpa musim panas”. Sebuah klub malam Jakarta Selatan yang populer dinamai Tambora dengan tepat terbakar pada tahun 1997.

Erupsi Krakatau

Krakatau lebih terkenal daripada Tambora, terutama karena dunia menjadi lebih terhubung oleh tahun 1880-an. Ketika air laut memasuki ruang magma, Krakatau mulai mengeluarkan uap dan abu pada Mei 1883. Pulau Krakatau memiliki tiga kerucut gunung api utama – Perboewatan, Danan dan Rakata – dan banyak ventilasi.

Pada 27 Agustus pukul 5.30 pagi, Perboewatan meledak, menyebabkan tsunami yang melanda Lampung. Pada pukul 6:44 pagi, Danan meledak, melepaskan lebih banyak tsunami yang mematikan. Pada pukul 10:02 pagi, ledakan terbesar dan paling keras terjadi, yang dapat didengar hingga 5.000 km jauhnya. Aliran gas vulkanik dan jatuhan abu panas mencapai Pulau Sebesi dan pantai Sumatra, menewaskan ribuan orang.

Ledakan utama keempat dan terakhir terjadi pada pukul 10:41, menghancurkan bagian utara Rakata. Sekitar 70 persen pulau itu lenyap saat runtuh ke ruang magma. Anak Krakatau muncul dari situs ini pada tahun 1930. Sekarang tingginya sekitar 400 meter dan tumbuh lima meter per tahun. Pada 2018, telah dimuntahkan bom abu dan lava.

Gempa Singaraja, Tanah Longsor, dan Tsunami

Gempa bumi ini terjadi hanya enam bulan setelah letusan Tambora yang besar. Itu melanda Bali utara sekitar pukul 10 malam dan berlangsung selama hampir satu jam. Kemudian tanah longsor besar datang dari gunung-gunung pesisir, mengubur desa-desa dan menewaskan 10.253 orang di Singaraja, ibu kota Kabupaten Buleleng.

Tsunami berikutnya menewaskan sekitar 1.200 orang. Gempa itu juga mengguncang Jawa Timur dan Lombok. Demikianlah Artikel tentang Bencana Alam Paling Mematikan di Indonesia semoga bermanfaat.

News Feed